-Mie Instan-

Aduh apakabarnya ya indomie selereaku,salah satu mie instan terfavorit. Kapan ya terakhir makan indomie?Kalo gak salah pas kita babymoon ke bali. Makan malam males buat pesen makanan di hotel yang menurut eike rasanya bikin eneg. Kk inisiatif keluar hotel cari makan, balik ke kamar nenteng iga bakar, lezatos. Baunya wabgi, bumbunya enak.Pas dipotek koq ada yang “aneh” pada dagingnya. Jadi keinget ini kan lagi di bali yah, jadi kepikiran kalo ini daging b***. Langsung stop makan. Suamiku keluar hotel lagi beli popmie, senaang bisa makan mie instan :D.

Sore hari di pantai tanahlot,abis nemenin kk yang mau ambil foto sunset, merajuk  merengek karena laper, susah nyari makan, di approve lah makan mie instan, pengennya indomie goreng tapi adanya indomie soto,yasudlah tak papa.Rasanya saat itu endeus banjetss.

Beberapa minggu kemudian,di kantor bau mie instan di ujung aja baunya uda sampe duluan ke hidung, dan pemirsa baunyaa bikin eneg.Yup bikin eneg, pasti langsung tutup idung sambil hirup minyak angin dan pergi jauh-jauh.Dirumah juga sama, pernah kk minta dibuatkan mie instan, karena gak tega eike bikinin juga sambil bawa senjata andalan masker dan minyak angin. Cuma sanggup rebusin mie sama bukain bumbunya doang abis itu nyerah kk sendiri yang ngaduk. Ternyata berlanjut lho sampe hamil usia 29 minggu ini, Wah adek hebat nih, gak suka makanan yang banyak msg nya 🙂

Advertisements

Damar Loro

Setiap kali pulang ke kampung halaman, makanan favorit yang wajib dibeli itu tahu tek-tek (a.k.a tahu telor) tapi kalo di tempatku juarang sekali ada penjual yang pake telor. Tiap malem pasti beli tahu tek-tek, kalopun uda makan malem tetep aja beli tapi ga pake lontong.

Kebetulan pertengahan september kemaren pulang kampung, dibelain nungguin tahu tek ini baru jam 23.30 lewatnya.eh ternyata penjualnya kenal sama saya (blush)

” mbak e mboten nate wangsul nggih? (mbak jarang pulang ya).

“Inggih pak,riyadin wangsule (iya pak,lebaran saja pulangnya).

Bapaknya uda jadi langganan dari saya berkostum putih-biru sampe saya putih-abu dilanjut jaman kuliahan, pas kerja uda ga pernah beli lagi. Dulu masih banyak yang jual tahu tek depan rumah,kita sampe bingung mana nih langganan kita, si bapak inisiatif nambah 1 damar (lampu dari bahan bakan minyak tanah) dari kebanyakan,jadi jumlahnya 2 damar.Jadi kalo ada yang lewat tinggal kita intip dari jendela and liat jumlah damarnya.Si bapak masih hafal kesukaan saya euy : sedang (gak terlalu pedas), kacang tanahnya sedikit, bumbu petisnya banyak, tahunya kering, kerupuknya banyak (banyakan request)

senang-kenyang-riang

tahu tek-tek

-Rujak Cingur-

Minggu, 3 Juni 2012
Siang

Setelah melalui perdebatan batin antara mau makan abuba sama tekko mana yang mau dipilih, terenteng akhirnya saya memutuskan makan rujak cingur (*ga nyambung sama pilihannya*) dan nyonyo memilih burger blenger, betul2 kombinasi yang tidak tepat nampaknya 😀
Kebetulan uda lama ga makan rujak cingur di jakarta raya ini, terakhir makan pas mudik ke kampung halaman sebulan yang lalu, pas lewat bintaro sektor 1 akhirnya berhenti juga di warung rujak cingur. Menurutku rujak cingur yang rasanya hampir mirip sama  yang dikampungku lebih enakan daripada yang di bintaro plaza. Dulu warungnya masih di pinggir jalan pake gerobak, eh sekarang uda bisa nyewa halaman , mirip depot lah (*merasa tertohok, kapan ya usahaku bisa berkembang kaya bapak yang jualan ituh, harus berguru nih 😛  ).
Buat yang belum tahu apa sih rujak cingur itu? Ini makanan  khas dari jawatimur isinya sayur rebus suka-suka : kangkung, bayam, taoge, kol (*variasi tergantung penjual*) , mentimun, buah suka-suka (biasanya kedondong, mangga, nanas sama bengkoang) tapi saya kurang suka kalo dicampur buah trus disiram bumbu yang terdiri dari : kacang tanah, seuprit garam, gula, terasi sama air asem jawa dan petis (aslii aku suka sekalii sama petis, khas dari jawa timur yang berwarna hitam pekat, terbuat dari udang sama apa gitu 😛 ) dan dicampur cingur (kalo ga salah bagian muka dari sapi, sekitar hidung dan mulut), Rasanya?? hmmm maknyuss

Ini pesenan saya, ga mau yang pedas banget dan ga mau pake buah.

Rujak CIngur Bintaro

Rujak Cingur Bintaro

FYI : warung rujak cingur ini ada di bintaro sektor 2, deket sama Giant Bintaro. Warungnya join sama Bakso Malang Cak Man

– long wiken-

Kemanakah saya long wiken tgl 17-20 kemaren? Sukses setengah mati gaya, karena saya tidak pulkam dan baru tersadar kalo menjadi satu-satunya penghuni di kamar atas kosan. Masih Alhamdulilah ada 2 teman di kamar bawah. Sukses juga setengah hari  merajuk sama teman ke kantor buat jalan2. Yeaayyy thanks to : Raditya Setyani, Arif Setiawan and Richardus Andjar

Kamis, 17 Mei 2012
Voila, kita pergi ke Warung Pasta di daerah kemang.Tempatnya cozy and santai. ada indoor and outdoor juga, Disini menu utamanya pelbagai masakan asal negerinya alessandro nesta dengan modifikasi bumbu. Untuk pastanya kita bisa pilih sendiri :spagheti, fusilli, fettucinne sama pine (*jenis yang laennya lupaa 😀 *).  Ukuran porsinya juga bebas mau yang small/medium/large dan ini menu saya
*appetizer*

Caesar Salad

Untuk rasanya sih standar salad, tapi unik juga ada baked keju sama garlic breadnya.Untuk harganya lupa 😛

calamary

Renyaahhh tepungnya, sambalnya juga unik rada ada asem-asemnya, saya sampe pesen 2 porsi lho 😀

*pasta*

penalty kick

fussili dengan bola-bola daging plus saos tomat, tapi rasanya terlalu manis buat saya,mungkin next time mending milih chessy aja.
*minuman*

mango squash

seger + asem rasanya , disini juga ada minuman yang refill (iced lemon tea, Ice tea, milo)
*dessert*

apple-pine-ice cream

apple-pineaple-baked with ice cream topping rasanya nyess, empuk dan lembut buahnya,

Jumat. 18 Mei 2012
Baru kemaren kesampean, akhirnya nyicipin steak-hotel-holycow, horraaayyy :D. Nyampe sana agak kesorean, ternyata baru buka jam 17.00 jadi nunggu dulu di dalem. Tempatnya enak, agak kecil tapi kesannya warm. eh kalo ada yang lagi ultah bisa makan gratis disini (*tapi harus make topi sapi*).Jam 17.00 tet baru dikasih menunya, tapi sebelumnya kita dapet free appetizer

free appeti

Based on reviewnya yang enak wagyunya makanya kita pilih satu paket  sirloin-wagyu. saya pilih saos barbeque

sirloin-wagyu-bbq sauce

Rasanya??? hmmm enakkkk.Rasanya bikin melayang 😀 (*lebay*).  dagingnya empukkkk . bumbunya meresap. 11-12  sama Abuba Steak.

*minum*

iced-lemon-tea

Nothing special just same lika an usual.
Sabtu&Minggu 19&20 Mei 2012
Spent the day with my lovely man hence completely this long wiken