Weaning With Love

Insya Allah pengen menyusui minimal sampe Raya berusia 2 tahun, kalaupun lebih ya monggo.  Tapi berhubungan dengan satu dan yang lain hal maka proses menyusui Raya harus segera disudahi 😦

Sebelum Raya menginjak usia 2 tahun, kita sudah berafirmasi dengan bisikan dan becanadaan kalau setelah Raya tiup lilin, udahan gak nenen lagi. Deal!. Bocah mengangguk setuju. Hampir setiap malam sebelum tidur kita selalu me-rewind ke Raya.

*Ulang Tahun ke-2*

Tidak ada perayaan istimewa karena setiap hari bersamamu adalah istimewa nak :* .Ayah yang kebetulan tidak kekantor playdate sama Raya di BP, sepulang kerja ibun menyusul terus kita beli cake. Dibuka dengan doa dari engkong dan dilanjutkan dengan tiup lilin serta menyanyikan lagi selamat ulang tahun yang sudah dihafal Raya dan potong kue. Bocah antusias sekali,makan kue dengan lahap. 🙂

Sudah selesaikah menyusu nya? Nope

Bahkan saat ayah dan ibun bilang Raya selalu argued : abang sudah besar –> Abang gak mau besar

Abang kan pinter –> Abang gak mau pinter

Abang kan anak sholeh –> Abang gak mau sholeh

bahkan saat bilang Abang kan mau punya adek –> Abang gak mau punya adek ^^ (trus aku kudu piye 😀 . Akhirnya diundur dulu proses menyapihnya.

*Proses Menyapih*

Karena selama ini setiap mau tidur Raya pasti nen dulu, kali ini kita ciba untuk gak kasih nen,alhasil bocah nangis jejeritan, teriak2 tantrum untuk pertama kalinya.Kakinya nendang2 tanganya mukul apa aja, kita tetep kekeuh gak ngasih nen.Kita coba untuk kasih susu kotak, susu dingin dan air putih , gak mau jawabnya sambil jejeritan.Tangisannya makin menjadi sampai Raya tertidur karena capek.Ibun sebenarnya uda pengen nangis dan nyerah tapi inget komitmen sama Ayah. Tengah malam Raya kebangun lagi minta nen,tetep gak dikasih, Nangis lagi dan jejeritan (kayanya tetangga pada denger sayang), Ayah ibun gak tega udahlah dinenenin lagi,Ibun peluk erat,rasanya gak tega nak.

Alhamdulilah, keesokan harinya pas mau tidur uda bisa gak nen lagi,ibun bilang abang uda besar, mau sekolah,uda mau punya adek,nennya uda abis sama abang.Raya nurut gak minta nen, cuma minta dipelukin.Ibun peluk dan ciumin sampe tidur.Kalau kebangun masih sesekali dikasih nen

Selesai konsultasi dengan  drg. Luh Putu Puspitawati, Sp. KgA. di Canina Dental Care (cerita menyusul) yang bilang bahwa proses menyapih harus langsung di cut bukan dengan pengurangan frekuensi.ah eh hmm betul juga sih ya.Well okey malemnya langsung kita cut,pas Raya kebangung kita kasih pengertian yang selalu diulang2 kalau abang uda besar, mau sekolah,uda mau punya adek,nennya uda abis sama abang.bobonya sambil peluk ibun aja.Alhamdulilah it works.Raya bobo lagi dan baru kebangun besok pagi.

Besok malamnya pun uda mulai biasa gak perlu minta nen lagi,paling dipelukin ibun sambil dibacaain surat pendek atau dinyanyiin,kalau tengah malam kebangun juga tinggal dipeluk,pintarnya kesayangan ayah-ibun

Raya lulus WWL adding with some dramas,tears and tantrum :*

 

 

 

Advertisements