Endah Prianti

Kapan hari mimpiin temen saya sedari kecil. Rindu nampaknya.Beruntungnya tinggal di kampung halamanku punya banyak teman sepermainan.
Called her endah,tinggal berjarak satu rumah ditengah-tengahnya.Secara sifat sih bedaa banget.Saya bungsu dari 8 bersaudara,dia sulung dari 9 bersaudara.Soal masak,beberes dan urusan rt lainnya endah juaranyaa.
Walaupun hanya bersekolah sampe tingkat pertama,tak pernah ada ekspresi sedih diwajahnya seolah sadar harus berbagi dengan adek2nya yang lain.Salutt.

Dari kecil kita uda temenan maen pasaran,gobak sodor,sonda,dakon,petak umpet.
Berantem?seingat saya pas kecil kita pernah berantem dan saling lempar batu bata 😀

Darinya saya belajar bahwa kebahagiaan tidak melulu tentang materi

Semenjak kuliah di surabaya paling 2/3 minggu sekali kita ketemuan.Tepatnya saya yang nongkrong di rumahnya.Setia mendengarkan ceritaku,saya kadang heran eh koq uda ganti lagi pacarkamu sih 😀

Saya hijrah ke ibukota semakin jarang kita ketemu.sekali ketemu dengan menggendong anaknya bilang “kapan kamu mau nikah?udah punya pacar belum?”
Gleggg lumayan tertampar dengan bilang “aku mau lanjutin kuliah duluu”
Dibalas dengan ucapan “kuliah koq terus,awas ketuaan ntar gak laku”
Lempeng aja rasanya uda biasaaa.Marah juga enggak 😛

Saya pulang saat lamaran,endah uda gendong anak kecil lagii 😀
Dari anak pertama sampe kedua saya tetap diminta untuk kasih nama (terharuuu)

Saling mendoakan kita,semoga kebahagian selalu menyertaimu.

Advertisements